Manusia yang Ingin Mengalahkan Tuhan

Dok. Pribadi_Kain, Perjalanan Sang Pembunuh Pertama_Karya_Jose Saramago

Sebagaimana tertulis dalam biografi Saramago, dia merupakan sosok ateis sekaligus komunis yang berpikiran cukup kritis atas eksistensi Tuhan. Baginya, Tuhan memiliki sifat yang tak jauh berbeda dengan manusia: diliputi rasa ingin unggul dan mengalami rasa sedih. Berbeda dengan Ibn Tufail dalam karyanya yang berjudul Hayy bin Yaqdzon (2010), menyatakan bahwa Tuhan tak bisa diindera karena sifat-Nya tak terhingga. Hal ini sangat bertolak belakang dengan Saramago yang menghadirkan Tuhan sebagaimana sosok manusia.

Dalam karya ini – Kain, Perjalanan Sang Pembunuh Pertama – yang diterjemahkan oleh An Ismanto dari edisi bahasa Inggris berjudul Margaret Jull CostaCain, houghton miffling harcourt akan memberikan gambaran sifat ateis Saramago yang sedikit terasa lugu dan lucu tentang keimanan manusia pada Tuhan. Sebagaimana dijelaskan dalam kitab-kitab agama samawi yang meyakini penciptaan manusia pertama, Saramago memulai kisahnya dari manusia pertama, Adam dan Hawa.

Dikisahkan bahwa saat Adam dan Hawa hidup di taman Eden (surga), akhirnya diusir karena melakukan sebuah kesalahan akibat rayuan ular jelmaan setan, yaitu mereka melanggar larangan Tuhan agar tak mendekati satu pohon (hlm. 13). Percakapan dan dialog pun terjadi antara Adam dan Hawa hingga mereka dikeluarkan.

Alur penceritaan Saramago memang cukup artistik-estetis sekaligus sangat ekstrem dalam menggambarkan sosok Tuhan yang tak ubahnya memiliki kecemburuan. Adam dan Hawa pun hidup dalam hukuman Tuhan di dunia sebagai skenario-Nya dan kemudian memiliki anak. Sebagaimana disebutkan oleh Saramago, anak mereka yaitu Kain, Habel, dan Seth.

Kain bertani sementara Habel beternak. Hingga pada suatu ketika, tiba waktunya untuk mempersembahkan hasil kerja mereka masing-masing. Namun, persembahan yang diterima hanya milik Habel. Sehingga, akibat hinaan dari Habel, Kain menaruh kesal dan rasa tak suka, lalu dia membunuh Habel, saudaranya sendiri (hlm. 33). Kain tak mau disalahkan, Tuhan yang bersalah karena katanya, Dia yang berkuasa.

Pada saat itu, Kain – menjelma manusia modern dengan rasionalitasnya – berjumpa dengan Tuhan. Dia harus dihukum menjadi gelandangan dengan sebuah tanda hitam di dahinya. Dengan tanda itu, Kain akan menjadi gelandangan seumur hidup dan tak bisa mati. Dia pun mengikuti perintah Tuhan untuk menggelandang, hingga masuk pada dunia masa depan dimana – sebenarnya – Saramago yang membawanya ke masa depan yang lebih modern atas kekuatan imajinasinya yang cukup tinggi dan bisa membakar keimanan orang-orang yang beragama dan mematuhi Tuhan.

Balas Dendam pada Tuhan

Dendam pada Tuhan di hati Kain bersemi meski dia tak menampakkannya dengan terang-terengan. Selama dalam pembuangannya, dia mencari kesempatan untuk membalas dendam. Hingga berbagai peristiwa yang lebih maju dari zamannya pun dilewati yang secara ragawi dia hidup jauh sebelum dunia berkembang dan maju.

Dia dipertemukan dengan orang bernama Lilith hingga melakukan persetubuhan dan memiliki anak (hlm. 51). Dia juga dipertemukan dengan Abraham yang diperintahkan oleh Tuhan untuk menyembelih putranya. Selain itu, dia juga menjumpai sebuah menara yang tujuannya menjangkau langit yang kemudian disapu oleh badai karena Tuhan tak ingin tersaingi, kaum Lot yang menyukai sesama jenis laki-laki lalu dikutuk oleh Tuhan bersama anak-anak yang tak berdosa, Musa yang bertemu Tuhan di gunung Sinai dan kaummnya membuat patung sapi dari emas untuk disembah, dan kemudian sebagai titik akhir hidupnya Kain bertemu dengan Nuh yang membangun perahu di daratan.

Meskipun Saramago beraliran ateisme, namun ateis yang diimaninya masih memercayai eksistensi Tuhan. Keimanan ateisnya masih lemah. Hal tersebut cukup jelas jika dilihat dari tokoh Kain yang digadang terus berjumpa dengan Tuhan, meskipun perwujudan-Nya diserupakan dengan mahluk yang juga memiliki kelemahan atas tugas-tugas yang harus diurus di dunia, termasuk mengurus mahluk-Nya di bumi.

Kain berhasil mengelabui Tuhan saat Nuh bersama kaumnya yang berada dalam perahu besar yang dibuat atas perintah-Nya. Satu persatu kaum Nuh mati, dengan salah satu faktor penyebabnya Kain yang melakukan. Pada masa itu, Nuh mengumpulkan hewan berpasangan demi keberlangsungan hidup, kecuali unicorn yang tak berpasangan. Bahkan, Kain bersetubuh dengan istri Nuh dan menantunya. Ketika ketahuan bahwa Kain yang membunuh kaum dan istrinya, Nuh pun memilih menenggelamkan diri ke laut, bunuh diri.

Saat tiba waktunya, Tuhan datang memerintahkan Nuh keluar dari perahunya. Tetapi, hanya ribuan hewan yang keluar, baru setelah itu Kain menampakkan batang hidungnya di pintu perahu. Tak ada manusia tersisa, kaum Nuh yang dibawa olehnya mati semua dan Nuh sendiripun mati bunuh diri atas bujukan Kain. Pada saat itulah, Kain merasa puas membalas dendam kepada Tuhan, karena Tuhan tidak memiliki ras manusia lagi di dunia untuk diregenerasi, kecuali dia sendiri. Meskipun tak sama, Kain-Kain modern untuk saat ini mungkin bisa kita jumpai karakternya.

Karya ini merupakan pseudo-parafrasa tentang kehadiran manusia dengan gaya dan tutur khas Saramago yang ateis-komunis. Jika dicermati, karya ini akan memberikan pukulan telak bagi keberagamaan dan keberimanan kita kepada Tuhan. Ada hal-hal yang dibicarakan oleh Saramago yang mungkin belum tentu kita mengetahuinya, seperti kebingungan Tuhan tentang kesempurnaan manusia pertama yang tentunya tanpa pusar, karena mereka diciptakan tanpa dilahirkan dengan plasenta. Selamat membaca dan memperdalam keimanan dengan kisah-kisah dalam buku ini!

Judul : Kain, Perjalanan Sang Pembunuh Pertama
Penulis : Jose Saramago
Penerjemah : An Ismanto
Penerbit : Basabasi
Cetakan : Desember 2017
Tebal : 192 hlm.; 14 x 20 cm
ISBN : 978-602-6651-57-0
Peresensi : Junaidi Khab*

* Peresensi adalah Akademisi dan Pecinta Baca Buku asal Sumenep, lulusan UIN Sunan Ampel Surabaya. Bergiat di Klubbuku Basabasi Yogyakarta.

Bisa juga dibaca di sini.

Advertisements

2 Responses to Manusia yang Ingin Mengalahkan Tuhan

  1. andi says:

    bukunya klo cari di gramedia ada g y kak?

    Like

  2. Pingback: Hari Bumi dan Refleksi Pelestarian Alam | junaidikhab

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: