Pesantren dan Perjuangan untuk Kemerdekaan

NU Online: Senin, 11 Agustus 2014

Cover Perlawanan dari Tanah Pengasingan Kiai Abbas, Pesantren Buntet dan Bela Negara (Junaidi Khab)

Cover Perlawanan dari Tanah Pengasingan Kiai Abbas, Pesantren Buntet dan Bela Negara (Junaidi Khab)

Judul               : Perlawanan dari Tanah Pengasingan Kiai Abbas, Pesantren Buntet, dan Bela Negara

Penulis             : H. Ahmad Zaini Hasan

Penerbit           : LKiS

Cetakan           : I, 2014

Tebal               : xxii + 174 halaman: 16 x 23,5 cm

ISBN               : 602-14913-2-7

Peresensi         : Junaidi Khab*

Dalam perjalanan sejarah nasional yang sudah banyak dinikmati anak-anak sekolah dan dunia akademisi, pahlawan kemerdekaan dan pengusiran para penjajah hanya dilakukan oleh segelentir orang. Misalkan Soekarno, Bung Hatta, Bung Tomo, Achmad Yani, Supratman, dan Jenderal Sudirman. Bahkan riwayat pengakuan sebagai pahlawan kemerdekaan dalam mengusir penjajah dari Hindia Belanda ada yang nyaris dilupakan, mislkan Tan Malaka. Padahal Tan Malaka juga pejuang mengusit penjajah seangkatan dengan Soekarno dan pahlawan lainnya. Namun, namanya ditenggelamkan dari riwayat perjuangan para pahlawan nasional.

Begitu pula dengan pejuang yang hakikatnya lebih agresif dalam melawan penjajahan, yaitu pesantren dan tokoh-tokohnya yang mayoritas terdiri dari kiai dan rakyat biasa. Mereka seakan-akan mau dilupakan oleh catatan sejarah perjuangan dalam mengusir penjajah dari bumi pertiwi ini. Jika kita cermati secara saksama, peran pesantren dan tokoh-tokoh agama memiliki peran banyak dalam mengusir penjajahan dan memperjuangkan kemerdekaan Hindia Belanda. Misalkan KH. Hasyim Asyari di Jombang. Namun, sejarah sudah tidak adil dan ditutupi oleh kepentingan elit politik.

Maka dari itu, inisiatif H. Ahmad Zaini Hasan untuk membuka mata sejarah melalui buku ini perlu diacungi jempol. Melalui karyanya ini ia akan menguak dan menggali lagi sejarah pesantren serta tokoh-tokohnya dan rakyat jelata yang pernah mengusir penjajah demi kemerdekaan Hindia Belanda yang terkubur dari gerusan tanah elit politik. Pesantrren dan para kiai yang berjuang melawan penjajahan adalah pahlawan yang jasa-jasa dan perjuangannya juga perlu dikenang dan diamalkan.

Ada banyak fakta sejarah yang menyatakan bahwa pesantren adalah musuh para kaum penjajah dan kaum elit negeri menjadi teman-temannya. Maka tak heran jika perjuangan mengusir kaum kolonial berangkat dari rakyat jelata dan pesantren dengan basis memberikan pendidikan kepada mereka yang tertindas. Misalkan pesantren Buntet di Cirebon melakukan berbagai daya dan upaya untuk mengusir kaum kolonial (hlm. 3).

Di Cirebon ini, berbagai aktivitas nasional berjalan. Cirebon sebagai sentra perdagangan dan penyebaran Islam oleh Sunan Gunung Jati pada masa dulu, bukan semata-mata kebetulan belaka. Namun, di sana ada potensi untuk gerakan kaum kolonial dalam menancapkan akar-akar kolonialisme dan imperialisme. Maka di sana lahirlah pesantren Buntet. Tokoh utama yang menjadi pejuang dari pesantren Buntet yaitu Kiai Abbas dan Kiai Muqayyim serta kiai-kiai lainnya yang memiliki pengetahuan luas dan ilmu supranatural yang sulit dilawan menggunakan senjata modern.

Kiai Abbas dari pesantren Buntet Cirebon bukan sembarang kiai, pada saat melawan tentara Inggris di Surabaya, KH. Hasyim Asy’ari menunggu kedatangan kiai Abbas dari Buntet sebelum memulai perlawanan. Kiai Abbas memiliki kekuatan laskar Hizbullah. Dari kekuata laskar tersebut terbagi menjadi dua bagian, yaitu organisasi yang terdiri dari anak-anak dan orang tua.

Basis kekuatan laskar yang dibangun oleh kiai Abbas itu kemudian menjadi piar penting bagi tercetusnya revolusi November di Surabaya pada tahun 1946. Peristiwa itu terjadi setelah kiai Hasyim Asy’ari mengeluarkan resolusi jihad pada 22 Oktober 1946. Bung Tomo segera datang berkonsultasi pada KH. Hasyim Asy’ari guna minta restu dimulainya perlawanan terhadap tentara Inggris.

Tetapi kiai Hasyim Asy’ari menyarankan agar perlawanan rakyat itu jangan dimulai terlebih dahulu, sebelum kiai Abbas datang ke Surabaya. Memang setelah itu laskar dari pesantren Buntet, di bawah pimpinan KH. Abbas beserta adiknya, KH. Anas mempunyai peran besar dalam perjuangan menentang tentara Inggris yang kemudian dikenal dengan peristiwa 10 November 1945 (hlm. 57).

Kehadiran karya ini untuk menunjukkan bahwa pesantren yang selalu identik dengan kalangan tertinggal bukan seperti yang sering kita dengar. Pesantren merupakan tempat pergerakan para pejuang untuk memerdekakan bangsa Indonesia yang tertinggal dari sisi ekonomi, pendidikan, dan berbagai ilmu pengetahuan. Di mana ada pusat penjajah bercokol, tak jauh dari tempat itu pesantren akan berdiri dan para kiai yang menjadi penggerak untuk meluasnya penjajahan. Kita perlu membuka cakrawala pikir yang luas untuk membuka pintu sejarah pesantren di balik perannya dalam pengusiran kaum penjajah. Benih-benih perjuangan dari pesantren jangan sampai dikerdilkan hanya karena persoalan politik dan kepentingan pribadi yang mengatasnamakan agama dan bangsa Indonesia.

Buku ini mengisahkan perjuangan pesantren Buntet dan pergerakan-pergerakan nasional yang dilakukan oleh para kiai pesantren Buntet dan keturunan-keturunannya untuk merebut kemerdekaan bagi rakyat Indonesia dari kaum penjajah. Ada banyak peran oleh pesantren Buntet dan para tokohnya yang dipaparkan dalam buku ini. Mulai tentang Cirebon sebagai pusat gerakan, pesantren Buntet sebagai pedepokan para pendekar, dan perjuangan-perjuangannya yang dilakukan untuk mengusir kaum penjajah.

Sebenarnya Buntet ini merupakan hanya sebagai representasi perjuangan rakyat jelata dan pesantren untuk melawan penjajahan dari keseluruhan pesantren yang ada di nusantara. Dengan kata lain, buku ini hanya fokus pada perjuangan dan pergerakan nasional dari pesantren Buntet di Jawa Barat dalam pengusiran kaum penjajah di Indonesia.

* Peresensi adalah Pecinta Baca Buku dan Tercatat Sebagai Mahasiswa Jurusan Sastra Inggris Fakultas Adab dan Humaniora UIN Sunan Ampel, Surabaya.

E-Mail                         : john_gapura@yahoo.com

Bisa dibaca dan dinikmati lebih lanjut di: NU Online, Rabithah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMI NU), atau dalam bentuk PDF di: NU Online, Senin 11 Agustus 2014 Pesantren dan Perjuangan untuk Kemerdekaan oleh Junaidi Khab . Semoga bermanfaat bbagi kita semua. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: