Sarapan Sereal Cegah Perut Buncit

RADAR SURABAYA ● MINGGU, 30 DESEMBER 2012

Junaidi Khab's Picture

Junaidi Khab’s Picture

BARU-BARU ini Canadian Cardiovascular Congress di Toronto menyatakan bahwa mengasup makanan cepat saji untuk sarapan sarapan memiliki efek buruk pada arteri Anda. Sarapan terbaik adalah dengan makanan berprotein dan tinggi serat seperti sereal, yang tidak hanya sehat bahkan bisa membantu Anda mengusir perut buncit.

Diet tinggi lemak dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk aterosklerosis (penyempitan arteri akibat timbunan plak), tapi studi ini menunjukkan bahwa kerusakan yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke mungkin mulai lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, jika pola sarapan Anda tidak sehat. “Hanya satu hari sarapan tinggi lemak saja sudah membahayakan jantung Anda,” ujar peneliti dari Heart and Stroke Foundation Dr Todd Anderson.

Studi ini mengukur aliran darah melalui lengan bawah pada 20 orang sehat (rata-rata usia 23). Para peneliti menggunakan sandwich mengandung ham, telur, dan keju. Pengujian dilakukan dua kali: sekali dengan sarapan sandwich cepat saji dari jenis yang tersedia di mana saja di AS atau Kanada, dan sekali lagi saat responden diminta berpuasa.

Nah, dibandingkan dengan relawan yang melewatkan sarapan, mereka yang mengonsumsi sandwich penuh lemak menunjukkan terganggunya aliran darah pada lengan dua jam setelah sarapan. Selain itu aliran darah beroksigen ke jantung juga terganggu.

Para peneliti mengatakan bahwa hasil ini menyoroti pentingnya membatasi lemak, kolesterol, kalori, dan garam untuk mencegah serangan jantung dan stroke. Diet junk food juga telah dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk demensia, gangguan memori seperti yang dilaporkan baru-baru ini.

Ahli gizi menyarankan termasuk protein dan serat dalam makan pagi Anda, seperti sereal gandum manis atau rendah gula dicampur dengan non-fat yogurt, susu rendah lemak, atau susu kedelai dan ditutup dengan buah segar. Para peneliti di University of Texas di El Paso laporan bahwa makan sarapan mengisi membantu orang mengkonsumsi rata-rata 100 kalori lebih sedikit per hari.

Meski sarapan tingi lemak sudah terbukti tidak bagus buat kesehatan, yang lebih parah lagi adalah tidak sarapan samasekali. Akibat yang paling jelas bagi Anda yang tidak sarapan adalah mood yang buruk dan daya ingat yang kurang. Tetapi lebih dari itu, kebiasaan tidak sarapan bisa mengakibatkan obesitas, masalah persendian, bahkan memicu beberapa jenis kanker.

Studi lain juga menunjukkan bahwa sereal gandum baik untuk sarapan. Karena sarapan gandum bisa menurunkan tingkat kortisol, hormon stres yang terkait dengan berat badan dan kecenderungan untuk menumpuk lemak perut. Pinggang besar adalah tanda peringatan bagi Anda akan risiko sindrom metabolik, yang bisa membawa Anda terkena diabetes tipe 2 dan meningkatkan risiko serangan jantung hingga tiga kali lipat.

Jadi, disarankan mengasup tiga ons gandum utuh sehari, yang bisa Anda dapatkan dari sepotong roti gandum utuh, atau satu porsi sereal. Diet tinggi serat dapat mengurangi risiko kematian akibat kardiovaskuler hampir 60 persen, menurut sebuah studi yang melibatkan hampir 400.000 orang usia 50 ke atas. (*)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: